The Weaponization Of Intelligence Artificial



<div _ngcontent-c14 = "" innerhtml = "

Realiti kebangkitan sistem senjata autonomiPhotophotos dipertingkatkan oleh CogWorld

Pengenalan

Perkembangan teknologi telah menjadi bangsa tikus. Dalam persaingan untuk mengetuai perlumbaan teknologi yang baru muncul dan medan peperangan futuristik, kecerdasan buatan (AI) dengan cepat menjadi pusat permainan kuasa global. Seperti yang dilihat di banyak negara, pembangunan dalam sistem senjata autonomi (AWS) berkembang dengan pesat, dan peningkatan dalam pergerakan kecerdasan buatan seolah-olah telah menjadi pembangunan yang sangat mengganggu. Ia membawa cabaran keselamatan yang kompleks untuk bukan sahaja setiap pembuat keputusan negara tetapi juga untuk masa depan manusia.

Kenyataan hari ini ialah kecerdasan buatan yang membawa kita ke medan perang peperangan algoritma baru yang tidak mempunyai sempadan atau sempadan, mungkin atau tidak mungkin melibatkan manusia, dan tidak mungkin untuk memahami dan mungkin mengawal seluruh ekosistem manusia di ruang siber, geospace dan ruang (CGS). Akibatnya, gagasan tentang senjata api kecerdasan buatan, di mana sistem senjata yang, sekali diaktifkan di seluruh CGS, boleh memilih dan melibatkan sasaran manusia dan bukan manusia tanpa campur tangan selanjutnya oleh pereka atau pengendali manusia, adalah menyebabkan ketakutan yang besar.

Pemikiran mana-mana mesin pintar atau kepintaran mesin mempunyai keupayaan untuk melakukan apa-apa tugas peperangan yang dianggarkan tanpa sebarang penglibatan dan intervensi manusia – hanya menggunakan interaksi sensor tertanam, pengaturcaraan komputer dan algoritma dalam persekitaran dan ekosistem manusia – menjadi kenyataan yang tidak boleh diabaikan lagi.

Weaponization of Intelligence Artificial

Sebagai AI, pembelajaran mesin dan pembelajaran mendalam terus berkembang dan bergerak dari konsep ke pengkomersialan, pecutan pantas dalam mengira kuasa, memori, data besar dan komunikasi berkelajuan tinggi bukan sahaja mewujudkan inovasi, pelaburan dan kegilaan aplikasi, tetapi juga menggiatkan usaha untuk cip AI. Ini kemajuan dan perkembangan pesat yang berterusan menandakan bahawa kecerdasan buatan sedang dalam perjalanan untuk merevolusikan peperangan dan bahawa negara pasti akan terus membangunkan sistem senjata automatik yang akan menjadikan AI.

Apabila negara secara individu dan secara kolektif mempercepatkan usaha mereka untuk mendapatkan kelebihan bersaing dalam bidang sains dan teknologi, pemberian senjata AI tidak dapat dielakkan lagi. Sehubungan itu, terdapat keperluan untuk memvisualisasikan apa yang akan menjadi perang algoritma esok seperti, kerana membina sistem senjata autonomi adalah satu perkara tetapi menggunakannya dalam peperangan algoritma dengan negara-negara lain dan terhadap manusia lain adalah yang lain.

Seperti laporan sudah muncul sistem algoritma kompleks yang menyokong lebih banyak aspek perang berperang di seluruh CGS, kebenaran adalah bahawa komoditisasi AI adalah realiti sekarang. Seperti yang dilihat di ruang siber, peperangan automatik (cyberwarfare) mempunyai sudah bermula – di mana sesiapa dan semua orang adalah sasaran. Jadi, apa yang seterusnya, geo-peperangan dan ruang perang? Dan, siapakah dan bagaimana sasarannya?

Perkembangan pesat AI adalah jelas di seluruh lembaga: menavigasi dan menggunakan tentera laut tanpa pemandu, kenderaan udara, & nbsp; dan rupa bumi, menghasilkan anggaran kerosakan cagaran, menggerakkan sistem peluru berpandu "api-dan-lupa" dan menggunakan sistem pegun untuk mengautomasikan segala-galanya dari sistem personil dan penyelenggaraan peralatan kepada penggunaan dron pengawasan, robot dan banyak lagi adalah semua contoh. Oleh itu, apabila algoritma menyokong lebih banyak aspek perang, ia membawa kepada satu persoalan penting: apakah penggunaan AI pada hari ini dan perang esok harus dibenarkan, terhad dan dilarang?

Walaupun Sistem Senjata Autonomi dipercayai memberikan peluang untuk mengurangkan kos operasi sistem senjata – khususnya melalui penggunaan tenaga manusia yang lebih efisien – dan kemungkinan akan membolehkan sistem senjata mencapai kelajuan, ketepatan, ketekunan, ketepatan, mencapai dan koordinasi yang lebih besar bidang peperangan CGS, keperluan untuk memahami dan menilai isu-isu teknologi, undang-undang, ekonomi, sosial dan keselamatan masih ada.

Peranan Pengaturcara dan Pengaturcaraan

Di tengah-tengah cabaran keselamatan yang kompleks ini dan laut yang tidak diketahui datang jalan, apa yang tetap menjadi asas bagi keselamatan dan keamanan umat manusia adalah peranan pengaturcara dan pengaturcaraan serta integriti cip semikonduktor. Alasan di sebalik ini adalah pengaturcara boleh menentukan dan menentukan sifat AWS (sekurang-kurangnya pada permulaan) sehingga AI mula program sendiri.

Walau bagaimanapun, jika dan ketika seorang programmer yang sengaja atau tidak sengaja menganjurkan senjata autonomi untuk beroperasi sebagai melanggar undang-undang kemanusiaan antarabangsa semasa (IHL) semasa dan masa depan, bagaimanakah manusia mengawal senjata AI? Selain itu, kerana AWS berpusat pada perisian, di manakah tanggungjawab untuk kesilapan dan manipulasi sistem dan reka bentuk sistem AWS? Ini membawa kita ke tengah soalan – kapan dan jika sistem autonomi membunuh, siapa yang bertanggungjawab untuk membunuh, tanpa mengira sama ada ia dibenarkan atau tidak?

Cabaran Keselamatan Siber

Singkatnya, algoritma tidak semestinya selamat-atau tidak mereka kebal terhadap bug, malware, berat sebelah dan manipulasi & nbsp;. Dan, kerana pembelajaran mesin menggunakan mesin untuk melatih mesin lain, apa yang berlaku jika terdapat perisian hasad atau manipulasi data latihan? Walaupun risiko keselamatan di mana-mana, peranti yang bersambung meningkatkan keupayaan pelanggaran keselamatan siber dari lokasi terpencil dan kerana kod itu adalah legap, keselamatan sangat kompleks. Oleh itu, apabila AI berperang dengan AI lain (tidak kira sama ada untuk keselamatan siber, keselamatan geo atau keselamatan ruang), cabaran keselamatan siber yang berterusan akan menambah risiko monumental kepada masa depan manusia dan ekosistem manusia dalam CGS.

Walaupun sistem senjata autonomi berada di sini untuk kekal, persoalan yang kita semua secara individu dan kolektif perlu dijawab adalah memandu kecerdasan buatan dan menentukan strategi kita untuk kelangsungan hidup manusia dan keselamatan, atau adakah kita?

Mengakui realiti baru ini, Kumpulan Risiko telah memulakan perbincangan yang sangat diperlukan mengenai sistem senjata autonomi dengan Markus Wagner, Penerbit yang Diterbitkan dan Profesor Undang-undang di Universiti Wollongong yang berpangkalan di Australia.

Pendedahan: Risiko Kumpulan LLC adalah syarikat saya

Kumpulan Risiko membincangkan Sistem dan Undang-undang Senjata Autonomi dengan Markus Wagner, Pengarang dan Penasihat Undang-undang Bersekutu di University of Wollongong yang berpangkalan di Australia mengenai Pengedaran Risiko.

Apa yang akan datang?

Sebagai negara secara individu dan secara kolektif mempercepat usaha mereka untuk mendapatkan kelebihan bersaing dalam sains dan teknologi, pemberian senjata AI tidak dapat dielakkan lagi. Akibatnya, kedudukan AWS akan mengubah maknanya menjadi manusia dan akan tanpa istilah yang tidak pasti mengubah dasar-dasar keselamatan dan masa depan manusia dan damai.

Adalah penting untuk memahami dan menilai jika perlumbaan senjata autonomi tidak boleh dicegah, apa yang boleh menjadi salah. Sudah tiba masanya untuk mengakui hakikat bahawa semata-mata kerana teknologi boleh membenarkan kejayaan pembangunan AWS itu tidak bermakna kita perlu. Ia mungkin bukan demi kepentingan umat manusia untuk menyusun senjata kecerdasan buatan! Sudah tiba masanya untuk jeda.

">

Realiti kebangkitan sistem senjata autonomiPhotophotos dipertingkatkan oleh CogWorld

Pengenalan

Perkembangan teknologi telah menjadi bangsa tikus. Dalam persaingan untuk mengetuai perlumbaan teknologi yang baru muncul dan medan peperangan futuristik, kecerdasan buatan (AI) dengan cepat menjadi pusat permainan kuasa global. Seperti yang dilihat di banyak negara, pembangunan dalam sistem senjata autonomi (AWS) berkembang dengan pesat, dan peningkatan dalam pergerakan kecerdasan buatan seolah-olah telah menjadi pembangunan yang sangat mengganggu. Ia membawa cabaran keselamatan yang kompleks untuk bukan sahaja setiap pembuat keputusan negara tetapi juga untuk masa depan manusia.

Kenyataan hari ini ialah kecerdasan buatan yang membawa kita ke medan perang peperangan algoritma baru yang tidak mempunyai sempadan atau sempadan, mungkin atau tidak mungkin melibatkan manusia, dan tidak mungkin untuk memahami dan mungkin mengawal seluruh ekosistem manusia di ruang siber, geospace dan ruang (CGS). Akibatnya, gagasan tentang senjata api kecerdasan buatan, di mana sistem senjata yang, sekali diaktifkan di seluruh CGS, boleh memilih dan melibatkan sasaran manusia dan bukan manusia tanpa campur tangan selanjutnya oleh pereka atau pengendali manusia, adalah menyebabkan ketakutan yang besar.

Pemikiran mana-mana mesin pintar atau kepintaran mesin mempunyai keupayaan untuk melakukan apa-apa tugas peperangan yang dianggarkan tanpa sebarang penglibatan dan intervensi manusia – hanya menggunakan interaksi sensor tertanam, pengaturcaraan komputer dan algoritma dalam persekitaran dan ekosistem manusia – menjadi kenyataan yang tidak boleh diabaikan lagi.

Weaponization of Intelligence Artificial

Sebagai AI, pembelajaran mesin dan pembelajaran mendalam terus berkembang dan bergerak dari konsep ke pengkomersialan, pecutan pantas dalam mengira kuasa, memori, data besar dan komunikasi berkelajuan tinggi bukan sahaja mewujudkan inovasi, pelaburan dan kegilaan aplikasi, tetapi juga menggiatkan usaha untuk cip AI. Ini kemajuan dan perkembangan pesat yang berterusan menandakan bahawa kecerdasan buatan sedang dalam perjalanan untuk merevolusikan peperangan dan bahawa negara pasti akan terus membangunkan sistem senjata automatik yang akan menjadikan AI.

Apabila negara secara individu dan secara kolektif mempercepatkan usaha mereka untuk mendapatkan kelebihan bersaing dalam bidang sains dan teknologi, pemberian senjata AI tidak dapat dielakkan lagi. Sehubungan itu, terdapat keperluan untuk memvisualisasikan apa yang akan menjadi perang algoritma esok seperti, kerana membina sistem senjata autonomi adalah satu perkara tetapi menggunakannya dalam peperangan algoritma dengan negara-negara lain dan terhadap manusia lain adalah yang lain.

Seperti laporan sudah muncul sistem algoritma kompleks yang menyokong lebih banyak aspek perang berperang di seluruh CGS, kebenaran adalah bahawa komoditisasi AI adalah realiti sekarang. Seperti yang dilihat di ruang siber, peperangan automatik (cyberwarfare) mempunyai sudah bermula – di mana sesiapa dan semua orang adalah sasaran. Jadi, apa yang seterusnya, geo-peperangan dan ruang perang? Dan, siapakah dan bagaimana sasarannya?

Perkembangan pesat AI adalah jelas di seluruh lembaga: menavigasi dan menggunakan tentera laut tanpa pemandu, kenderaan udara dan rupa bumi, menghasilkan anggaran kerosakan cagaran, menggerakkan sistem peluru berpandu "api-dan-lupa" dan menggunakan sistem pegun untuk mengautomasikan segala-galanya dari sistem personil dan penyelenggaraan peralatan kepada penggunaan dron pengawasan, robot dan banyak lagi adalah semua contoh. Oleh itu, apabila algoritma menyokong lebih banyak aspek perang, ia membawa kepada satu persoalan penting: apakah penggunaan AI pada hari ini dan perang esok harus dibenarkan, terhad dan dilarang?

Walaupun Sistem Senjata Autonomi dipercayai memberikan peluang untuk mengurangkan kos operasi sistem senjata – khususnya melalui penggunaan tenaga manusia yang lebih efisien – dan kemungkinan akan membolehkan sistem senjata mencapai kelajuan, ketepatan, ketekunan, ketepatan, mencapai dan koordinasi yang lebih besar bidang peperangan CGS, keperluan untuk memahami dan menilai isu-isu teknologi, undang-undang, ekonomi, sosial dan keselamatan masih ada.

Peranan Pengaturcara dan Pengaturcaraan

Di tengah-tengah cabaran keselamatan yang kompleks ini dan laut yang tidak diketahui datang jalan, apa yang tetap menjadi asas bagi keselamatan dan keamanan umat manusia adalah peranan pengaturcara dan pengaturcaraan serta integriti cip semikonduktor. Alasan di sebalik ini adalah pengaturcara boleh menentukan dan menentukan sifat AWS (sekurang-kurangnya pada permulaan) sehingga AI mula program sendiri.

Walau bagaimanapun, jika dan ketika seorang programmer yang sengaja atau tidak sengaja menganjurkan senjata autonomi untuk beroperasi sebagai melanggar undang-undang kemanusiaan antarabangsa semasa (IHL) semasa dan masa depan, bagaimanakah manusia mengawal senjata AI? Selain itu, kerana AWS berpusat pada perisian, di manakah tanggungjawab untuk kesilapan dan manipulasi sistem dan reka bentuk sistem AWS? Ini membawa kita ke tengah soalan – kapan dan jika sistem autonomi membunuh, siapa yang bertanggungjawab untuk membunuh, tanpa mengira sama ada ia dibenarkan atau tidak?

Cabaran Keselamatan Siber

Singkatnya, algoritma tidak semestinya selamat-atau tidak mereka kebal terhadap pepijat, perisian hasad, bias dan manipulasi. Dan, kerana pembelajaran mesin menggunakan mesin untuk melatih mesin lain, apa yang berlaku jika terdapat perisian hasad atau manipulasi data latihan? Walaupun risiko keselamatan di mana-mana, peranti yang bersambung meningkatkan keupayaan pelanggaran keselamatan siber dari lokasi terpencil dan kerana kod itu adalah legap, keselamatan sangat kompleks. Oleh itu, apabila AI berperang dengan AI lain (tidak kira sama ada untuk keselamatan siber, keselamatan geo atau keselamatan ruang), cabaran keselamatan siber yang berterusan akan menambah risiko monumental kepada masa depan manusia dan ekosistem manusia dalam CGS.

Walaupun sistem senjata autonomi berada di sini untuk kekal, persoalan yang kita semua secara individu dan kolektif perlu dijawab adalah memandu kecerdasan buatan dan menentukan strategi kita untuk kelangsungan hidup manusia dan keselamatan, atau adakah kita?

Mengakui realiti baru ini, Kumpulan Risiko telah memulakan perbincangan yang sangat diperlukan mengenai sistem senjata autonomi dengan Markus Wagner, Penerbit yang Diterbitkan dan Profesor Undang-undang di Universiti Wollongong yang berpangkalan di Australia.

Pendedahan: Risiko Kumpulan LLC adalah syarikat saya

Kumpulan Risiko membincangkan Sistem dan Undang-undang Senjata Autonomi dengan Markus Wagner, Pengarang dan Penasihat Undang-undang Bersekutu di University of Wollongong yang berpangkalan di Australia mengenai Pengedaran Risiko.

Apa yang akan datang?

Sebagai negara secara individu dan secara kolektif mempercepat usaha mereka untuk mendapatkan kelebihan bersaing dalam sains dan teknologi, pemberian senjata AI tidak dapat dielakkan lagi. Akibatnya, kedudukan AWS akan mengubah maknanya menjadi manusia dan akan tanpa syarat yang tidak pasti mengubah dasar-dasar keselamatan dan masa depan kemanusiaan dan keamanan.

Adalah penting untuk memahami dan menilai jika perlumbaan senjata autonomi tidak boleh dicegah, apa yang boleh menjadi salah. Sudah tiba masanya untuk mengakui hakikat bahawa semata-mata kerana teknologi boleh membenarkan kejayaan pembangunan AWS itu tidak bermakna kita perlu. Ia mungkin bukan demi kepentingan umat manusia untuk menyusun senjata kecerdasan buatan! Sudah tiba masanya untuk jeda.