Saintis Spot Langka Minimoon Fireball Lebih dari Australia


Letupan meteor yang berapi-api ke atas padang pasir Australia mungkin merupakan minimoon yang sangat jarang berlaku, para penyelidik berfikir.

Kadang-kadang, objek dari angkasa datang sangat dekat dengan Bumi tetapi tidak segera ditarik oleh graviti planet kita. Mereka sering mengorbit untuk jangka masa yang singkat sebelum ditarik ke atmosfer atau dilepaskan ke ruang angkasa. Objek ini dipanggil orbiters sementara yang ditangkap (TCOs), tetapi biasanya dirujuk sebagai satelit bumi semulajadi atau minimoons.

Dalam mencurahkan data dari Network Desert Fireball (DFN) Australia – rangkaian kamera yang ditubuhkan merentas Australia untuk menangkap imej-imej fireballs minimoon, atau minimoons memasuki atmosfera Bumi dan membakar – sekumpulan penyelidik telah mengenal pasti apa yang mereka fikir adalah metamor minimoon , atau bola api.

Inilah kali kedua penyelidik telah mengenal pasti TCO yang mengalir melalui suasana sebelum memukul tanah. Dalam mencari bola api, dinamakan DN160822_03, para penyelidik berpendapat bahawa ia meletup di padang gurun Australia pada 22 Ogos 2016.

Berkaitan: Bumi Memiliki 'Minimoons,' dan Mereka Boleh Menyelesaikan Misteri Asteroid

Peta ini memperlihatkan pengamatan kamera dari bola api minimoon DN160822_03 oleh DFN. Anak panah oren menandakan trek darat trajektori cahaya bola api. (Kredit imej: Jurnal Astronomi (2019))

Dengan mengkaji laluan penerbangan objek di sekeliling Bumi, pasukan dapat mengira trajektorinya untuk melihat sudut apa yang dimasuki atmosfer bumi di (jika objek memasuki atmosfer bumi pada sudut yang lebih kecil, ia menunjukkan bahawa ia mengelilingi Bumi terlebih dahulu).

Maklumat ini digabungkan dengan data halaju yang menyebabkan para penyelidik menyimpulkan bahawa, kemungkinan besar, objek ini mengorbit Bumi sebelum ditarik oleh graviti dan dibakar di atmosfer bumi kita. Ini kemungkinan besar akan menjadikan objek ini sebagai minimoon.

Dengan mengkaji laluan penerbangan minimoons seperti DN160822_03, para penyelidik dapat lebih memahami bagaimana kita dapat lebih baik menghalang objek dari mendekatkan Bumi dan bagaimana kita dapat lebih mudah mengakses objek dan sumber yang mungkin mereka miliki.

Sebagai pasukan menyatakan dalam kajian mereka, yang diterbitkan pada 14 Oktober di Jurnal Astronomi, "TCO adalah subpopulasi penting bagi objek berhampiran Bumi (NEOs) untuk difahami kerana ia adalah sasaran paling mudah untuk misi pengembalian sampel, pengalihan semula, atau misi perlombongan asteroid pada masa akan datang."

Minimoon sejarah

Ini hanya menjadi pemerhatian kedua bola api minimoon, penampakan peristiwa yang berapi-api itu sangat jarang berlaku.

Hanya satu kali, pada tahun 2006, para penyelidik mengamati bumi minimoon yang mengorbit. Objek yang dinamakan 2006 RH120, dilihat melalui teleskop yang mengelilingi planet ini. Objek yang mengorbit Bumi selama kira-kira 11 bulan sebelum ia meretas bebas dari graviti bumi dan dilepaskan ke luar angkasa.

Di samping itu, hanya satu bola api minimoon yang lain yang pernah diperhatikan. Bola api itu dilihat oleh satu pasukan yang menjalankan rangkaian kamera di Eropah pada tahun 2014.

Ikuti Chelsea Gohd di Twitter @chelsea_gohd. Ikuti kami di Twitter @Spacedotcom dan seterusnya Facebook.

Semua Mengenai Holiday Space 2019

Perlu lebih banyak ruang? Langgan majalah "All About Space" kami untuk berita terkini yang menakjubkan dari sempadan akhir! (Kredit imej: Semua Tentang Ruang)