Projek Perang Dingin Yang Menarik Ilmu Iklim Dari Ais


Pada tahun 1961-tahun sebelum dia menjadi jangkang untuk CBS News-Walter Cronkite melawat Camp Century, sebuah kompleks tentera luar biasa di lembaran ais Greenland. Diukir di bawah salji dan ais, Camp Century mempunyai jalan utama dan perumahan prefab untuk 250 tentera dan saintis-semua dikuasai oleh reaktor nuklear berukuran pint. Untuk sampai ke sana, Cronkite menawan penumpang multiday dari tepi lembaran ais oleh "wanigan" -a sebuah treler bertebat yang dipanaskan, terpasang ke sebuah traktor Caterpillar yang sangat besar yang bergerak pada kelajuan manusia yang berjalan perlahan.

Laporan televisyen Cronkite adalah bermata luas pada skala dasar dan keberanian-terdapat ruang berantakan, sebuah gereja, dan juga perkhidmatan pemotongan rambut seorang tukang gunting bernama Jordon. Apabila Cronkite bertanya kepada pegawai komander Camp Century, Tom Evans, mengenai objektifnya, Evans menyuarakan tiga: "Yang pertama adalah untuk menguji bilangan konsep baru yang menjanjikan pembinaan kutub. Dan yang kedua adalah untuk menyediakan ujian lapangan yang benar-benar praktikal untuk loji nuklear baru ini. Dan, akhirnya, kami sedang membina Camp Century untuk menyediakan asas yang baik, di sini, di pedalaman Greenland, di mana saintis boleh menjalankan aktiviti R & D mereka. "

Dikutip dari Ais di Akhir Dunia: Pengembaraan Epik ke Masa Terjun Greenland dan Masa Depan Kita Berbahaya, oleh Jon Gertner. Beli di Amazon.

Rumah Rawak

Apabila Evans bercakap dengan Cronkite, sesetengah penyelidik dan tentera yang bekerja di Century sedar bahawa jawapannya tidak sepenuhnya benar. Terdapat satu lagi projek di perkhemahan yang tidak dibincangkan oleh Evans. Dalam parit di bawah ais kira-kira seperempat batu dari kem utama, seorang jurutera Angkatan Tentera Angkasawan secara diam-diam menggerakkan gerabah besi besar di atas kereta api kereta api rata-ribuan pound bahan mentah yang bertujuan untuk menghitung berat peluru berpandu balistik jarak pertengahan.

Beberapa dekad kemudian, lama selepas Camp Century telah ditinggalkan, ia akan menyerlahkan bahawa tentera AS mencadangkan sesuatu yang dipanggil sistem Iceworm: senjata nuklear 600 peluru berpandu balistik, dilatih ke arah Kesatuan Soviet, yang akan bergerak secara berterusan oleh kereta api di bawah lembaran ais Greenland. Cecair tidak pernah dibina. Tentera tidak lama lagi memahami bahawa Camp Century telah ditakdirkan. Pada masa yang terbaik ia akan bertahan selama 10 tahun, mereka mengakui, di mana titik tumpahan salji akan menolak ke atas bumbung, memampatkan dinding, dan dengan itu memusnahkannya.

Camp Century adalah contoh yang sempurna dari paranoia Perang Dingin dan eksentrisiti: sebuah pos yang tidak dapat dilupakan yang mahal untuk dibina, sukar untuk dikekalkan, dan tidak menyenangkan hidup di dalamnya. Ironinya ialah Camp Century juga merupakan tapak eksperimen kejuruteraan terinspirasi dan bersejarah. Ia hanya menjadi percubaan bahawa Tentera Amerika Syarikat tidak begitu peduli terhadapnya. Malah, kepentingan projek penyelidikan yang dijalankan di Camp Century tidak akan benar-benar difahami selama beberapa dekad.

Ia berada di sana, di sebuah gua yang terletak berpuluh-puluh kaki di bawah permukaan salji dan ais, bahawa saintis menyempurnakan kaedah baru yang membolehkan mereka membaca sejarah bumi. Sebilangan kecil ahli glasiologi telah pun memahami bahawa lembaran ais mungkin mengandungi arkib yang beku dari peristiwa-peristiwa dan suhu-lama yang lama-bahawa ia telah disulitkan, dalam beberapa cara yang belum dapat dibaca, dengan kod yang lalu.

Kod ini dikunci di dalam ais di tengah kristal salji yang telah beribu-ribu tahun sebelum ini. Andaian kerja adalah dengan mengebom ke dalam ais anda boleh menarik sampel-silinder ais yang dikenali sebagai teras-dan menggunakan alat-alat makmal untuk membuka misteri dari masa lalu. Lebih mendalam anda dibor ke bawah, semakin jauh anda kembali ke masa.

"Tentera membenarkan kami membebaskan diri dengan mereka," kata Chet Langway, ahli geologi yang mengendalikan katalog dan menganalisis teras ais di Camp Century. Dan sejak tentera mengekalkan penampilan bahawa kem itu adalah untuk penyelidikan saintifik dan bukannya untuk penyelidikan peluru berpandu nuklir, para pegawai di Camp Century mengalu-alukan prospek memperlihatkan pelawat apa yang telah dilakukan pengebor. Cronkite melawat peringkat awal projek penggerudian. "Kami adalah sejenis penutup, jika anda mahu," kata Langway, walaupun gol pasukannya untuk mencapai landasan sangat serius.

The mastermind of eksperimen di Camp Abad ini adalah seorang bekas profesor yang bernama Henri Bader. Sejak pertengahan tahun 1950-an, Bader bekerja sebagai ketua saintis di Pertubuhan Penyelidikan Salji, Ais, dan Permafrost Angkatan Tentera, dikenali sebagai SIPRE. Seperti Abad Camp, organisasi kecil ini merupakan produk Perang Dingin.

Dalam satu tatanan dunia baru di mana Amerika Syarikat dikunci dalam persaingan dengan Kesatuan Soviet, kawasan geografi yang memisahkan dua kuasa besar terdiri daripada tanah gundul yang beku di bahagian atas dunia. SIPRE telah diwujudkan untuk membantu tentera menguruskan tenteranya di dalam buangan beku-untuk menyelidik sifat-sifat salji dan ais supaya lelaki dan wanita yang ditempatkan ke utara jauh dapat bertarung dengan lebih baik, bergerak lebih baik, bekerja dengan lebih baik.

Seorang lelaki dengan ketinggian sederhana dengan janggut dan penipisan, rambut yang disisir, Bader merokok dengan banyak dan membawa dirinya dengan udara menakutkan yang bersempadan dengan kehebatan. Beliau adalah seorang jenius dalam mencampurkan keperluan praktikal tentera dengan rasa ingin tahu dan matlamatnya sendiri. Kepada Bader, lembaran ais berlapis dijanjikan untuk merakam rekod sejarah dan iklim atmosfera tahun demi tahun, yang bermaksud bahawa jika seseorang dapat mengetahui cara membaca suhu yang tepat dalam lapisan ini, seseorang akan mendapati (sebagai Bader meletakkannya) "a harta karun."

Sama pentingnya, lapisan-lapisan itu terkandung: Segala sesuatu di atmosfer bumi telah disimpan di sana bersama-sama dengan salji yang berubah menjadi ais. Secara teorinya, ini bermakna bahawa teras ais dari jauh dalam helaian ais akan mengandungi sisa-sisa katolik dari, katakan, permulaan revolusi perindustrian, dan termasuk bukti bagaimana gas atmosfera dan pencemaran semakin meningkat dari masa ke masa.

Satu teras es mungkin juga mengandungi kesan abu yang menyelubungi bumi selepas letupan gunung berapi Krakatoa di Indonesia (pada tahun 1883) atau mungkin juga Vesuvius, berhampiran Pompeii (pada tahun 79 AD). Dan dengan menilai betapa tebal pusat es di Greenland kelihatannya, rekod mungkin kembali jauh, lebih jauh lagi.

Selain itu, terperangkap dalam lembaran ais adalah buih udara. Pada akhir 1940-an dan awal 1950-an, Bader bekerja pada buih di beberapa teras ais awal yang dibor di Alaska. "Dia dapat melihat gelembung-gelembung itu berada di bawah tekanan," kata rakan sekerjanya, Carl Benson. "Sekarang, gelembung merakam suasana ketika gelembung dimeteraikan. Dan dengan kata lain, gelembung-gelembung kecil di dalam ais ini mempunyai sejarah iklim seperti apa pada masa itu. Dia tahu ini. Kami tahu ini, tetapi ia adalah soal: Bagaimana anda mengukurnya? "

Bader tidak mengharapkan untuk mencari jawapan dengan cepat. Tetapi dia melihat bahawa pengekstrakan apa yang dia sebut "teras dalam" dari lembaran ais akan menjadi langkah pertama untuk membuka kunci rahsia itu. Kumpulan penggerudian membuat beberapa lubang ujian, dengan hasil yang bercampur-campur, pada tahun 1961 dan 1962. Usaha untuk pergi dari atas ke bawah bermula dengan bersungguh-sungguh pada bulan Oktober 1963. Bader menganggarkan jarak itu kira-kira satu batu ke bawah. Dia menjangkakan pasukan penggerudian akan mencapai jarak dekat dalam tempoh empat bulan.

Rig penggerudian itu disesuaikan untuk memulihkan teras ais adalah perbalahan yang hebat. Untuk berfungsi dengan baik, mesin ini mesti pergi satu mil atau dua ke bawah lubang sempit, menggali ke dalam inci es dengan inci. Semasa proses ini, panjang teras-silinder ais di mana-mana dari 3 hingga 10 kaki-mesti selamat diukir dari lembaran ais, digenggam, terputus, dan ditarik ke permukaan dengan win. Kemudian gerudi mesti kembali ke bawah dan mengukir lebih dalam. Untuk pengeboran Abad Camp, Henri Bader mencadangkan mencipta jenis baru gerudi, yang akan menggunakan sedikit "termal" bit-cincin panas logam yang mencairkan ais ketika turun dan menghasilkan silinder panjang teras es .

Memelihara ais dalam susunan yang ketat akan sama pentingnya sebagai gerudi yang baik. Jika satu pasukan kehilangan jejak urutan di mana teras keluar dari ais, para saintis dapat kehilangan sejarah iklim dan menjejaskan seluruh eksperimen mereka. Atas sebab itu, pada kebanyakan musim panas pada awal tahun 1960-an, teras-teras yang mencapai permukaan dalam parit penggerudian Camp Century telah dibalut dengan teliti dan disimpan dan disimpan di dalam tiub kadbod pada rak terhadap dinding.

Walau bagaimanapun, sebelum mereka diletakkan, Chet Langway biasanya akan melihatnya lebih dekat di atas meja cahaya. Corak yang datang lebih dekat ke permukaan dipamerkan jalur musiman, dan kadang-kadang kantung debu beku, mencadangkan sisa-sisa letusan gunung berapi kuno atau ribut debu. Tetapi apabila bor mencapai lebih jauh, teras tidak jelas ditandai dengan lapisan tahunan.

Terlebih lagi, Langway dapat melihat bahawa beberapa teras keluar ke permukaan yang kabur dan dimuatkan dengan gelembung, menyerupai silinder susu beku, sedangkan ais yang lebih dalam muncul jelas seperti kaca-hanya untuk menjadi kabur beberapa minggu kemudian sebagai gas yang telah berada di bawah tekanan yang sangat dalam dalam lembaran ais bersatu kembali ke dalam gelembung. Sebahagian daripada ais yang berbuih dan lembap boleh menjadi rapuh seperti stemware kristal. Minit selepas mengambilnya dari tong teras teras, Langway dapat melihatnya patah, dan mendengarnya retak, kerana udara di dalam "santai" sebagai tindak balas kepada perubahan tekanan di permukaan.

Herb Ueda biasanya merupakan juruteknik yang bertanggungjawab terhadap kerja penggerudian sehari-hari. Dia biasanya akan terbang ke Camp Century setiap April dan tinggal sehingga September. Dengan penilaiannya sendiri, keluarganya adalah tanah miskin. Dia dibesarkan di Barat Laut dan sering bekerja sebagai buruh bersama ibu bapanya dalam bidang tanaman dan kebun. Selepas serangan ke Pearl Harbor pada Disember 1941, Ueda dan keluarganya dipaksa oleh kerajaan Amerika untuk berpindah dari kawasan Tacoma, Washington, ke Idaho, ke kem tahanan untuk orang Jepun-Amerika. Selama tiga tahun, keluarganya tinggal di tempat yang pada asasnya adalah sebuah kamp konsentrasi, yang dikelilingi dengan dawai berduri, dengan kira-kira 9,000 orang Jepun-Amerika yang lain.

Walau bagaimanapun Ueda menamatkan sekolah menengah, mendapat draf, dan berkhidmat di Tentera AS. Selepas itu, beliau mengejar kejuruteraan mekanikal di University of Illinois. Dia berusia 29 tahun dan berupaya untuk mencari kerja di Chicago, ketika dalam temu bual untuk pekerjaan dia mendapat panggilan daripada "sejenis makmal salji dan ais." Ia adalah SIPRE. Musim panas yang akan datang, Ueda terbang ke Greenland dan belajar bagaimana untuk menggerudi lubang di dalam ais.

Ueda jauh lebih terfokus pada apa yang boleh dikatakan teras mengenai sejarah Bumi daripada bagaimana untuk mengeluarkannya dari lembaran ais. Dia tidak lama lagi tahu setiap masalah dan masalah rig penggerudian. Ia adalah kerja yang perlahan dan sukar, dan Ueda semakin kecewa dengan latihan termal. Rata-rata, ia cair melalui lembaran ais pada hanya kira-kira 1 inci seminit.

Pada tahun 1964, dalam perjalanan lapangan ke Oklahoma, beberapa jurutera Kor Tentera mendapati sebuah pelantar minyak lama. "Mereka mendapati ia ditinggalkan, di beberapa ladang jagung di suatu tempat," kata Ueda. "Pemilik ditawarkan untuk menjualnya kepada kami dengan harga $ 10,000, jadi kami membelinya, dan kami mengubahsuainya untuk bekerja di ais." "Elektrodrill" ini dihantar melalui udara ke Camp Century pada musim bunga tahun 1965.

Ia adalah mesin yang berkilat-83 kaki panjang dan berat 2,650 pound, tidak termasuk menara penggerudian dan kabel tebal 8,000 kaki yang menyediakan kestabilan dan kuasa gerudi. Di hujungnya, elektrodrill mempunyai bit pemotong berongga yang disemat dengan berlian yang diputar pada kadar 225 revolusi seminit. "Kami mendapat teras panjang 20 kaki dengan gerudi ini," kata Ueda pada musim panas tahun 1965. "Dan anda boleh menutupi banyak kedalaman seperti itu. Pada hari yang baik kita boleh melakukan lebih daripada 100 kaki. "

Mekanisme membosankan dengan susah payah mengeluarkan silinder ais. Lebih mendalam ia turun kembali ke belakang masa ia pergi. Bahagian-bahagian sampel teras diekstrak dan ditandakan kedalaman yang sesuai untuk analisis kemudian.

Herb Ueda

Kini Ueda bergerak pantas. Ini sedikit galakan yang diperlukan, kerana menjelang akhir musim panas, Camp Century mula runtuh di sekelilingnya. Di dalam parit, haba dari bangunan, manusia, dan jentera telah melembutkan dan menjejaskan lantai dan dinding. Jalan utama – parit lebar yang berlari melalui pusat perkhemahan – disambungkan dengan apa yang Langway mengenang sebagai pasir putih yang kotor.

Pada masa yang sama, salji yang jatuh di permukaan 40 kaki di atas menumpuk dan menolak di atas siling. Untuk tinggal di Camp Abad, penduduk sentiasa perlu menguasai ketakutan mereka terhadap keruntuhan bencana. Tetapi keadaan semakin teruk. Seramai 50 orang bertugas dan ditugaskan dengan mencukur dan memangkas dinding dan siling-biasanya dengan gergaji rantaian-untuk mengekalkan daya maju kem itu. Ia adalah pertempuran yang kalah.

Pada akhir musim bunga tahun 1966, pasukan itu kembali ke Trench 12 dan memulakan elektrodrill. Kerja corah mereka masih sama: memotong, mengikat, memisahkan; tarik teras untuk menangkap dan analisis; ulangi. Pada 4 Julai 1966, mereka melanda roket pada 4,450 kaki. Sebuah foto wujud dari hari Ueda sampai ke bawah: Memakai fatigues tentera dan topi bertebat, dia berdiri di samping silinder panjang ais dan batu yang telah meluncur dari lengan penggerudian ke palung untuk pemerhatian. Dia kelihatan agak kagum dan juga lega. Ueda kemudiannya ingat bahawa ia adalah saat yang paling memuaskan dalam kerjayanya. Ia telah mengambil masa enam tahun untuk sampai ke sana.

Untuk meraikan pencapaian itu, beberapa orang lelaki di Century mengambil satu cip kecil dari inti yang kira-kira bertarikh kepada kelahiran Kristus dan menyemburkannya dengan meletakkannya dalam segelas Drambuie.

Musim panas tahun 1966 menandakan musim terakhir Camp Century sebagai pangkalan tentera. Reaktor nuklear akhirnya akan dipindahkan ke negara bagian, tetapi ia mula-mula dibawa kembali ke pangkalan tentera di Thule, 140 batu jauhnya, bersama dengan wanigans, traktor, dan trak Camp Century. Tetapi hampir semua yang lain ditinggalkan di parit Camp Century: pondok prefabrikasi yang berfungsi sebagai asrama dan dewan kekacauan, meja, kerusi, tenggelam, tilam, ranjang, urinals, meja biliard. Produk sisa dari kotoran manusia, bahan api diesel, bahan kimia toksik seperti PCB, dan penyejuk radioaktif dari reaktor – juga ditinggalkan.

Andaian kerja adalah bahawa segala-galanya akan dihancurkan oleh terlalu banyak salji. Dan selepas itu, ia akan dikunci selama-lamanya ke dalam lembaran ais.

Chet Langway, the saintis ranking, meninggalkan Camp Century dengan lebih daripada seribu teras ais. Pada waktunya, mereka akan membuktikan menjadi satu-satunya perkara yang berlarutan yang keluar dari eksperimen Abad Tentera aneh di tentera. Dia menggunakan pesawat angkut tentera untuk menghantar ais ke peti ais berhampiran Hanover, New Hampshire, yang mana dia sedang bekerja.

Langway pergi ke seluruh dunia mencari bantuan dalam mentafsir gas surih dan kekurangan bukti dalam inti Camp Abad. Salah satu rakan saintifiknya akhirnya telah menjadi terpesona dengan kerja di Greenland. Pada tahun 1964, seorang ahli sains Denmark yang bernama Willi Dansgaard telah melawat Camp Abad dengan beberapa rakan dari Copenhagen untuk menjalankan kajian kimia pada helaian ais. Dansgaard tidak pernah benar-benar membuatnya ke parit penggerudian semasa perjalanannya. Dia juga tidak dapat bertemu Langway atau Herb Ueda pada masa itu. Dia dimaklumkan oleh salah seorang pejuang tentera yang dia tidak diberi kuasa untuk melihat eksperimen coring.

Tetapi hanya mendengar tentangnya mengasah obsesinya dengan potensinya. Dalam buku hariannya, Dansgaard menulis: "Apa yang memalukan … Apa yang akan dilakukan oleh Amerika dengan teras ais tidak diketahui." Kemudian, kembali ke Denmark, merenung mengenai percubaan penggerudian itu lagi, dia menyimpulkan bahawa "Ice Century Camp" akan menjadi lombong emas saintifik untuk sesiapa sahaja yang mendapat akses kepadanya. "

Pada tahun 1966, apabila dia mendengar siapakah itu, dia menulis surat Chet Langway dan mencadangkan melakukan analisis ais. Salah seorang pelajar Dansgaard kemudian berkata, "Surat itu adalah sijil kelahiran penyelidikan iklim teras ais."

Ahli sains ais adalah detektif di hati. Dansgaard adalah salah satu daripada perintis mengukur isotop oksigen. Ini adalah variasi semula jadi yang mencerminkan sama ada atom oksigen mempunyai enam atau lapan neutron dalam nukleusnya. Perbezaannya dinyatakan dengan membandingkan keragaman dalam sampel air daripada isotop yang lebih berat dan jarang (18O) kepada isotop yang lebih ringan dan lebih biasa (16O).

Dansgaard memulakan beberapa kerja ini pada tahun 1952, ketika ia mengumpulkan air hujan di halamannya dengan botol bir dan corong. Apa yang kemudiannya difahami olehnya ialah ribut cuaca panas menghasilkan kelembapan dengan peratusan yang lebih tinggi daripada "berat" 18O daripada ribut cuaca sejuk. Dia membuat lompatan lebih jauh dan tidak lama lagi menyimpulkan bahawa suhu awan membantu menentukan jumlah 18O dalam salji atau hujan ia menghasilkan. Pada asasnya:

Suhu yang lebih tinggi = kepekatan yang lebih tinggi 18O di H2O

Suhu yang lebih rendah = kepekatan yang rendah 18O di H2O

Dansgaard mengaku bahawa ini memungkinkan untuk menyambungkan solek oksigen dalam air ais lama dengan iklim. Dalam erti kata lain, jika dia mempunyai sampel dari teras ais yang mendalam yang boleh bertarikh kepada tahun anggaran, dia mungkin mengukur kepekatan 18O dalam ais. Kemudian dia dapat melihat hasilnya dan membezakan suhu udara permukaan pada hari kepingan salju jatuh ke bumi, walaupun ia adalah 10,000 atau 15,000 tahun yang lalu.

Alat yang digunakannya untuk melakukan ini dikenali sebagai spektrometer massa. Dansgaard menyiapkan sampel ais dengan memprosesnya dengan karbon dioksida dalam bekas yang tertutup dan kemudian memakan sebahagian campuran ke dalam ruang vakum kecil. Instrumen itu – spec massa, kerana mereka memanggilnya dalam makmal-kemudian membombardir sampel itu dengan elektrik untuk menunaikan molekul oksigennya; sekali dikenakan, sampel itu kemudiannya boleh dipisahkan ke dalam komponen yang lebih berat dan lebih ringan dengan menyampaikannya melalui medan magnet.

Fiziknya adalah rumit tetapi hasilnya mudah: Di dalam mesin, isotop oksigen yang berat dan ringan dari sampel ais dapat dikesan dan kepekatannya diukur.

"Saya menawarkan untuk mengukur keseluruhan teras ais dari atas ke bawah," Dansgaard teringat tawaran 1966nya kepada Langway, dan Langway bersetuju dengan mudah. Dansgaard dan beberapa rakannya terbang dari Copenhagen ke New Hampshire. Lelaki itu memotong 7,500 sampel inti ais Camp Abad dan membawa mereka kembali ke Denmark, di mana Dansgaard memiliki juruteknik bekerja berjam-jam di makmal spec massa.

Dari kawasan es yang besar, dia merumuskan kajian pertamanya. Pada 17 Oktober 1969, pasukan Dansgaard dan Langway menerbitkan keputusan dalam jurnal Sains, berjudul "Satu Seribu Ratus Rekod Klimatologi dari Abad Kem di Lembaran Es Greenland." Dansgaard mencipta graf yang mengesan isotop oksigen-dan, secara beransur-ansur, kira-kira 100,000 tahun.

Langway teringat, "Apabila Willi membuatnya, dia mengejutkan dunia. Kerana salah satu perkara yang paling sukar dipandang ialah suhu masa lampau. Bagaimanakah anda mendapat maklumat itu? Anda tidak boleh mendapatkannya dengan batuan karbon-dating. Ia tidak berfungsi. Tetapi ia boleh dengan gas di dalam ais, jika anda mempunyai tanda pada umur mereka. "

Di dalam Sains artikel, Dansgaard menulis, "Tampaknya data es-inti memberikan jauh lebih besar, dan lebih terperinci, secara klimatologi daripada apa pun metode yang telah diketahui." Namun demikian jelas kepadanya bahwa kajiannya tidak sempurna. Ramai bahagian teras ais sukar dibaca, dan seolah-olah kes perubahan suhu yang kacak di udara mencirikan iklim Bumi pada pelbagai titik sepanjang tempoh yang membentang dari 10,000 hingga 15,000 tahun sebelum era sekarang.

Ini adalah mengenai masa Bumi muncul dari zaman ais terakhir. Tempoh penunjuk liar, boleh menjadi bunyi bising dalam isyarat iklim, denyutan nada maklumat yang tidak perlu diambil secara harfiah, kerana ia mungkin berasal dari ais yang telah mengalir dan dilipat di atas bonggol di rok bawah tanah Greenland.

Kemudian sekali lagi, ia mungkin mencadangkan sesuatu yang lain dengan menekan pentingnya di era kita sendiri: iklim itu boleh berubah dengan cepat dan drastik.


Dikutip dengan izin dari buku baru Ais di Akhir Dunia: Pengembaraan Epik ke Masa Terjun Greenland dan Masa Depan Kita Berbahaya, oleh Jon Gertner. Diterbitkan oleh Random House, sebuah jejak Random House, satu bahagian Penguin Random House LLC, New York, Hak Cipta © 2019 oleh Jon Gertner. Hak cipta terpelihara.


Apabila anda membeli sesuatu yang menggunakan pautan runcit dalam cerita kami, kami mungkin mendapat komisen sekutu kecil. Baca lebih lanjut mengenai bagaimana ini berfungsi.


Lebih Banyak KERETAIAN WIRED