Pada 'Pose', Masa Lalu Adalah Sekarang


Batang maut hanya kira-kira setiap sudut, celah, dan koridor Poseepisod keempat. Hanya bukan itu sahaja yang menjangkiti HIV / AIDS yang merupakan ancaman kali ini. Ramai watak dalam musim semasa FX melanda-yang kedua, dan satu lagi yang hebat-masih bergelut dengan virus yang mengancam nyawa, tetapi itu bukan di mana episod minggu ini melatih fokusnya. Cahaya sebenar ditemui dalam persamaan unavoidably mengganggu: Ia mencapai belakang dan gema menjadi masa depan-hadir di mana wanita trans hitam diberikan kurang nilai di dalam masyarakat. Apabila kematian akhirnya tiba, kami mengetahui bahawa watak Candy Ferocity (Angelica Ross dalam prestasi perpisahan sensasi) telah dibunuh, tubuhnya ditinggalkan di sebuah almari motel murah oleh John yang tidak diketahui. Seperti banyak wanita trans warna, kisah Candy adalah satu yang ditandakan oleh keganasan seksual dan kesedihan kaum. Ia tetap menjadi cerita tanpa akhir.

Rahsia Ryan Murphy dan Steven Canals, Pose adalah satu keajaiban yang jarang ditemui dalam satu siri yang menonjolkan pandangannya terhadap wanita trans hitam dan Latin yang tertutup oleh keadaan: Ini adalah orang yang menentang setiap hari terhadap sikap tidak bertoleransi, kemiskinan, penyakit, dan kejahilan sosial. Adegan tarian New York City yang mereka huni juga merupakan komuniti di mana rohaninya rutin, dan berkabung sendiri telah menjadi seperti doa. Dunia, kita belajar, tidak begitu berbeza pada tahun 1990 daripada hari ini, di mana pada tahun ini terdapat 13 kematian wanita yang dilaporkan berwarna. Bagi wanita trans hitam, krisis ini amat tidak bertanggungjawab.

Satu perkara yang saya sukai dengan persembahan itu, seperti kebanyakan usaha Murphy, adalah semangat yang tidak berselera, rasa untuk emosi amfiteater. Itu semua sangat di atas, dan diakui juga sedikit teruk di tempat, tetapi tidak begitu banyak sehingga hati mesej itu tidak dapat dihargai. Nada keseluruhan episod keempat, yang ditulis oleh Murphy dan penerbit Janet Mock, diredamkan dan, bercakap sinematik, tanpa warna; majoriti adegan seolah-olah disuntik dengan warna sepia. Ia adalah satu kejutan yang diberikan oleh naluri pengarah khas Murphy untuk membungkus tembakan dengan segala cara keseronokan kromatik. Mungkin itu topik kematian memerlukan perubahan mood. Tetapi kemudian saya menyedari ia juga sedikit tipuan: Dalam 10 minit penutupan Murphy menjatuhkan penonton ke dalam adegan mimpi yang bersinar untuk selamat tinggal akhir pekan Candy, prestasi lip-sync Stephanie Mills '1980 klasik "Jangan Ketahui Cinta Seperti Ini, "dari mana episod itu juga menarik tajuknya.

Kami menonton sebagai Candy diiringi dalam peti mutiara putih dari rumah pengebumian, di mana keluarga dan rakan-rakan bersedih, ke dalam tarian tandatangan pameran. Dia tiba di syurga reka bentuk yang tidak rapi. Memakai pakaian epal merah yang mengingatkan disko dewa Donna Summer dan Chaka Khan, dia muncul seperti seorang malaikat dewan tarian, menghembus dalam pencahayaan champagne dan mengagumi keluarga yang berkumpul, sebuah laut euforia tulen. Tanpa persoalan, ia adalah salah satu urutan terbaik rangkaian.

Saya telah memainkan semula tempat kejadian empat atau lima kali, dan dengan setiap menonton saya tertanya-tanya: Tidak semua ballrooms semacam dreamland? Dengan gloss penciptaan diri. Tenaga elektrik. Kejayaan kekeluargaan dan penghormatan bersama. Tidakkah kita semua layak menerima ruang yang mengalu-alukan kita, yang menyambut kita dengan cinta yang kita tahu kita layak? Itulah keajaiban gambar Eric Liebowitz dari set-dan pertunjukan seperti Pose: Ia memancar dan membentangkan kita dengan naratif yang melampau secara emosi. Ia memberi kita satu alasan untuk melihat, untuk mengakui perjuangan, untuk melihat bahawa untuk wanita-wanita ini, keindahan hidup bertahan dengan sepana kematian. Selalunya ada keranda menunggu untuk menutup seorang wanita seperti Candy.

Rabu pagi di Twitter, Indya Moore, yang memainkan Angel, seorang lagi pelakon trans pada persembahan itu, menawarkan lebih banyak pandangan di belakang pentas ke rakaman tempat kejadian. "Ia adalah hari yang kita difilmkan, kita dapati itu [Muhlaysia Booker] telah dibunuh, " Moore menulis daripada wanita trans hitam dari Dallas yang terbunuh pada bulan Mei. "Melihat Angelica di dalam peti mati, menangis terlalu dekat ke rumah. Air mata dia mencerminkan nenek moyang hitam kita sebelum mereka dibunuh." Kebakaran imej itu, maka, bukanlah satu estetik, tetapi konteksnya. Ia meminjamkan kepada naratif kita tentang pemahaman manusia. Komponen imej realiti dan mimpi: Kematian tugs pada kehidupan trans, yang hanya mencari kenaikan, tempat perlindungan, cinta. Saya hanya berharap bahawa pada akhirnya, yang terakhir akan menang.


Lebih Banyak KERETAIAN WIRED