Firman Yunani yang Tidak Menampakkan Rahsia Untuk Menemukan Kebahagiaan Di Tempat Kerja



<div _ngcontent-c14 = "" innerhtml = "

[photocreditkapsyen=[captionphotocredit="Getty" photocredit ="Kredit: Getty Royalty Free"]

Kredit: Getty Royalty Free

Apa artinya gembira? Dan bolehkah anda mencari kebahagiaan di tempat kerja? Mencari jawapan, ahli falsafah Yunani purba Aristotle mencadangkan konsep eudaimonia. Ia bermaksud untuk hidup dengan baik atau berkembang sebagai manusia. Jika anda ingin hidup dengan baik secara peribadi dan dalam perniagaan, anda boleh memecahkan berkembang menjadi tiga bidang.

1. Kebajikan atau Kecemerlangan

Tujuan pisau adalah untuk memotong, dan itulah sebabnya ia berguna atau bahkan produktif. Tujuan usahawan adalah untuk memulakan dan kadang-kadang menjalankan perniagaan baru, walaupun ini bermakna mengambil risiko kewangan. Tujuan a Ketua Pegawai Eksekutif adalah untuk berkhidmat sebagai wajah awam sebuah syarikat dan memimpinnya.

Berkembang bermula dengan mengetahui siapa anda dan pekerjaan anda. Sekiranya anda tidak berada dalam pekerjaan yang ideal, pertimbangkan kekuatan dan kelemahan anda dan apa yang anda mahu capai.

Juga dikenali sebagai ar & ecirc; te, kebaikan atau keunggulan adalah lebih daripada pendapatan. Aristotle menulis,

"Kehidupan pengambilan wang adalah satu yang dilakukan dengan paksaan, dan kekayaan jelas tidak baik yang kita cari; kerana ia semata-mata berguna dan demi sesuatu yang lain. "

Steve Jobs percaya tujuannya adalah "letakkan ding" di alam semesta. Pembuat filem itu, David Lynch berkata tujuannya adalah untuk mencipta filem dan rancangan TV yang hebat. Tujuan asal pengasas Nike Phil Knight adalah untuk memenuhi a "idea gila" menjual kasut berlari berkualiti tinggi di Amerika Syarikat.

2. Kebijaksanaan Praktikal

Juga dikenali sebagai phronesis, kebijaksanaan praktikal memerlukan anda untuk memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk berkembang secara peribadi atau dalam perniagaan. Sebagai contoh, katakan anda selalu mengagumi usahawan, dan sekarang anda merasakan memulakan Nike, Facebook atau Shopify seterusnya. Niat yang baik tidak cukup, kata Aristotle. "Kebahagiaan bergantung kepada diri kita sendiri."

Adakah anda mempunyai kemahiran untuk melancarkan laman web, menarik lalu lintas dan menjual produk atau perkhidmatan melalui internet? Jika tidak, dapatkannya.

Seorang doktor menghabiskan beberapa tahun di sekolah perubatan memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk membantu pesakit. Satu kajian eksekutif perniagaan untuk MBA atau membaca buku-buku hebat mengenai keistimewaan mereka.

& nbsp; Penulis nonfiksi bercita-cita mempelajari bagaimana penulis lain menulis dan menerbitkan buku. An usahawan mengambil kursus dalam talian dan berfungsi dengan mentor. Anda membangunkan potensi anda sepanjang hayat memperoleh pengetahuan.

Kekuatan moral.

Kredit: Getty Royalty Free

3. Kekuatan Moral

Tidak cukup untuk memahami bagaimana untuk menyembuhkan pesakit yang sakit atau memulakan perniagaan atau memimpin sebuah syarikat. Dan jika anda ingin hidup dengan baik, itu tidak cukup untuk mengumpulkan pengetahuan jika anda tidak menggunakannya.

Steve Jobs tahu reka bentuk yang hebat, dan dia menggunakan set kemahirannya semasa membuat iPhone dengan pasukannya. David Lynch memahami bagaimana dia mahu filem-filemnya seperti Pemandu Mulholland dan rancangan TV seperti Puncak Kembar untuk melihat dan bunyi. Kemudian dia menciptakannya.

Pengasas Nike, Phil Knight tidak hanya mengutarakan ideanya untuk mengimport kasut berlari ke Amerika Syarikat. Beliau mengembara ke Jepun, menandatangani perjanjian perniagaan dengan pembekal dan mencipta perniagaannya bernama Blue Ribbon (prekursor kepada Nike).

Sediakan pengetahuan yang anda dapat gunakan dengan cara yang selaras dengan nilai anda. Amalan ini bermaksud menakluki keinginan untuk mengelakkan kerja keras atau jangka pendek, tetapi ia akan membantu anda memperbaiki pemahaman anda tentang set kemahiran atau keistimewaan anda.

Pertimbangkan usahawan yang bekerja selama 60- dan 70 jam untuk mendapatkan perniagaan mereka dari luar, atau Ketua Pegawai Eksekutif yang mengetuai sebuah syarikat kerana dia percaya dalam misinya.

Aristotle menulis, "Kebahagiaan adalah makna dan tujuan hidup, tujuan keseluruhan dan akhir kewujudan manusia."

Akhirnya, untuk berkembang atau memeluk eudaimonia adalah perjalanan penemuan diri dan mengembangkan bakat terbaik anda.

">

Kredit: Getty Royalty Free

Apa artinya gembira? Dan bolehkah anda mencari kebahagiaan di tempat kerja? Mencari jawapan, ahli falsafah Yunani purba Aristotle mencadangkan konsep eudaimonia. Ia bermaksud untuk hidup dengan baik atau berkembang sebagai manusia. Jika anda ingin hidup dengan baik secara peribadi dan dalam perniagaan, anda boleh memecahkan berkembang menjadi tiga bidang.

1. Kebajikan atau Kecemerlangan

Tujuan pisau adalah untuk memotong, dan itulah sebabnya ia berguna atau bahkan produktif. Tujuan usahawan adalah untuk memulakan dan kadang-kadang menjalankan perniagaan baru, walaupun ini bermakna mengambil risiko kewangan. Tujuan Ketua Pegawai Eksekutif adalah untuk menjadi wajah awam sebuah syarikat dan memimpinnya.

Berkembang bermula dengan mengetahui siapa anda dan pekerjaan anda. Sekiranya anda tidak berada dalam pekerjaan yang ideal, pertimbangkan kekuatan dan kelemahan anda dan apa yang anda mahu capai.

Juga dikenali sebagai arĂȘte, kebaikan atau kecemerlangan adalah lebih daripada pendapatan. Aristotle menulis,

"Kehidupan pengambilan wang adalah satu yang dilakukan dengan paksaan, dan kekayaan jelas tidak baik yang kita cari; kerana ia semata-mata berguna dan demi sesuatu yang lain. "

Steve Jobs percaya tujuannya adalah "meletakkan deng" di alam semesta. Pembuat filem itu, David Lynch berkata tujuannya adalah untuk mencipta filem dan rancangan TV yang hebat. Tujuan asal pengasas Nike, Phil Knight adalah untuk memenuhi "idea gila" menjual kasut berlari berkualiti tinggi di Amerika Syarikat.

2. Kebijaksanaan Praktikal

Juga dikenali sebagai phronesis, kebijaksanaan praktikal memerlukan anda untuk memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk berkembang secara peribadi atau dalam perniagaan. Sebagai contoh, katakan anda selalu mengagumi usahawan, dan sekarang anda merasakan memulakan Nike, Facebook atau Shopify seterusnya. Niat yang baik tidak cukup, kata Aristotle. "Kebahagiaan bergantung kepada diri kita sendiri."

Adakah anda mempunyai kemahiran untuk melancarkan laman web, menarik lalu lintas dan menjual produk atau perkhidmatan melalui internet? Jika tidak, dapatkannya.

Seorang doktor menghabiskan beberapa tahun di sekolah perubatan memperoleh pengetahuan yang diperlukan untuk membantu pesakit. Satu kajian eksekutif perniagaan untuk MBA atau membaca buku-buku hebat mengenai keistimewaan mereka.

Penulis nonfiksi yang bercita-cita mempelajari bagaimana penulis lain menulis dan menerbitkan buku. Seorang usahawan mengambil kursus dalam talian dan bekerja dengan mentor. Anda membangunkan potensi anda sepanjang hayat memperoleh pengetahuan.

Kekuatan moral.

Kredit: Getty Royalty Free

3. Kekuatan Moral

Tidak cukup untuk memahami bagaimana untuk menyembuhkan pesakit yang sakit atau memulakan perniagaan atau memimpin sebuah syarikat. Dan jika anda ingin hidup dengan baik, itu tidak cukup untuk mengumpulkan pengetahuan jika anda tidak menggunakannya.

Steve Jobs tahu reka bentuk yang hebat, dan dia menggunakan set kemahirannya semasa membuat iPhone dengan pasukannya. David Lynch memahami bagaimana dia mahu filem-filemnya seperti Pemandu Mulholland dan rancangan TV seperti Puncak Kembar untuk melihat dan bunyi. Kemudian dia menciptakannya.

Pengasas Nike, Phil Knight tidak hanya mengutarakan ideanya untuk mengimport kasut berlari ke Amerika Syarikat. Beliau mengembara ke Jepun, menandatangani perjanjian perniagaan dengan pembekal dan mencipta perniagaannya bernama Blue Ribbon (prekursor kepada Nike).

Sediakan pengetahuan yang anda dapat gunakan dengan cara yang selaras dengan nilai anda. Amalan ini bermaksud menakluki keinginan untuk mengelakkan kerja keras atau jangka pendek, tetapi ia akan membantu anda memperbaiki pemahaman anda tentang set kemahiran atau keistimewaan anda.

Pertimbangkan usahawan yang bekerja selama 60- dan 70 jam untuk mendapatkan perniagaan mereka dari luar, atau Ketua Pegawai Eksekutif yang mengetuai sebuah syarikat kerana dia percaya dalam misinya.

Aristotle menulis, "Kebahagiaan adalah makna dan tujuan hidup, tujuan keseluruhan dan akhir kewujudan manusia."

Akhirnya, untuk berkembang atau memeluk eudaimonia adalah perjalanan penemuan diri dan mengembangkan bakat terbaik anda.