Fikirkan Anak Anda Memiliki Jangkitan Telinga? Terdapat App Yang Dapat Memberitahu Anda


infeksi app jangkitan infeksi telinga universityington

Anda mungkin pernah mendengar tentang algoritma kecerdasan buatan yang boleh mencium penyakit, seperti Parkinson, Crohn atau bahkan kegagalan hati. Tetapi inilah yang baru: A.I. aplikasi telefon pintar yang dapat dengar jangkitan telinga.

Itulah sesuatu yang pasukan penyelidik dari University of Washington sedang berusaha membangun. Ia berfungsi dengan mengesan cecair di belakang gendang telinga dengan menggunakan mikrofon dan pembesar suara telefon pintar, digabungkan dengan sekeping kertas biasa. Aplikasi ini berfungsi dengan menghasilkan satu siri "kicauan lembut", antara 1 hingga 4 kHz, yang dimainkan ke dalam telinga pesakit melalui corong kertas kecil. Bergantung kepada bagaimana bunyi-bunyi ini dapat dipantulkan semula ke telefon, aplikasi ini dapat mengesan kemungkinan cecair di belakang gendang telinga dengan ketepatan 85%. Angka itu adalah sama dengan alat pakar yang kini digunakan doktor untuk mengesan cecair di telinga tengah.

"Pada tahap yang tinggi, ia seperti mengetuk kaca wain," kata Shyam Gollakota, profesor bersekutu di Universiti Allen School of Computer Science and Engineering di Washington, memberitahu Digital Trends. "Bergantung kepada berapa banyak cecair di dalamnya, anda mendapat bunyi yang berbeza. Dalam kes kita, kita tidak mengetuk tetapi menghantar bunyi, dan menggunakan pembelajaran mesin pada bunyi ini untuk mengesan kehadiran cecair. "

Kerja ini terutamanya tertumpu pada mendiagnosis jangkitan telinga pada anak-anak. Jangkitan telinga adalah sebab yang paling biasa untuk ibu bapa membawa anak-anak mereka untuk melihat ahli pediatrik, menurut National Institutes of Health. Para penyelidik mengenai projek tersebut menilai sistem mereka di pusat pembedahan Hospital Kanak-Kanak Seattle dengan mengujinya pada 98 pesakit pediatrik, berumur antara 9 bulan dan 17 tahun.

"Cara definitif untuk mengetahui jika ada cecair adalah membuat pemotongan pada gendang telinga," jelas Gollakota. "Kami menilai sistem kami dengan pesakit yang sedang menjalani penempatan tiub telinga, di mana insisi dibuat dalam gendang telinga untuk menguras apa-apa bendalir. Kami menggunakan sistem telefon pintar kami pada waktu pagi pembedahan tabung telinga dan membandingkan hasil dengan kebenaran tanah tentang apa yang berlaku semasa pembedahan. "

Pasukan ini telah memulakan sebuah syarikat penjagaan kesihatan, Edus Health, yang akan mengedarkan aplikasinya dan menjadikan ia tersedia secara meluas. "Kami mempunyai aplikasi kami berjalan secara real time pada telefon pintar, dan kami merancang mendapatkan kelulusan FDA menjelang akhir tahun ini," kata Gollakota. Aplikasi ini berfungsi merangkumi pelbagai model telefon pintar, selagi peranti mempunyai mikrofon dan pembesar suara bersama. "[This] benar untuk hampir setiap telefon pintar, "katanya.