Dua ke Tango: Twitter Fakta-Periksa Checkers Fakta


Sekiranya jawatan presiden Trump di pejabat mempunyai impak yang berpanjangan di pasaran pekerjaan, ia mungkin hanya keupayaannya untuk memastikan bahawa pekerja-pekerja yang gagal bekerja. Kembali ke perbahasan pilihan raya pada tahun 2016, para penyelidik yang rajin di hampir setiap outlet berita utama telah menjadikannya perniagaan mereka untuk mencari kebenaran (dan fiksyen) dalam tuntutan Trump membuat. (Ia benar-benar sukar untuk dijaga, dia hanya kata sangat banyak perkara-perkara.) Ini seterusnya membawa kepada jenis industri kotej kerusi fakta kerusi yang kini menjejaskan hampir semua tuntutan presiden-dan analisis organisasi berita tentang mereka-mencari kebenaran. Ia menjadi satu kitaran yang bergerak lebih cepat daripada berita 24 jam-yang berputar begitu cepat sukar untuk dikekang.

Pada malam Selasa, ketika Trump membincangkan negara tentang penutupan kerajaan dan pencariannya yang berterusan untuk penghalang di sepanjang sempadan selatan Amerika Syarikat, ia berputar menjadi bau busuk. Semuanya bermula dengan tweet dari Associated Press.

Ah, ya, hujah 'dua hingga tango'. Dalam politik Amerika terdapat lebih kerap daripada tidak dua jawatan-seorang Demokrat dan seorang Republikan-dalam setiap isu. Tetapi yang satu ini, sebagai satu aliran tweet tindak balas tidak lama lagi menegaskan, adalah aneh. Bagaimana, pengkritik berpendapat, bolehkah Demokrat dipertanggungjawabkan kerana hanya tidak memberi presiden apa yang dia mahu? Selain itu, tidak pernah presiden telah mengatakan bahawa dia akan menjadi "bangga" untuk menutup kerajaan jika dia tidak mendapat apa yang dia mahukan, dengan berkesan menjadikan ini satu orang tango-atau sekurang-kurangnya satu yang dipimpin oleh seorang peserta tunggal? Reaksi itu cepat dan sengit.

Tweet terus dan terus. Dan sementara mereka melakukan tugas yang sangat baik untuk menggambarkan kesamaan palsu hujah AP, mereka juga menunjuk kepada isu yang lebih besar di Fact-Check America: menentukan apa yang "fakta". Ia adalah fakta bahawa kerajaan AS ditutup kerana Trump dan Demokrat tidak bersetuju mengenai pembiayaan keselamatan sempadan. Tetapi tidaklah fakta bahawa semua orang sama-sama menyalahkan. Demokrat, sebagai The New York Times berkata dalam pemeriksaan fakta sendiri, telah menawarkan $ 1.3 bilion untuk lebih banyak keselamatan di sepanjang sempadan selatan-mereka hanya tidak mahu dinding. Itulah fakta lain. Sekiranya orang Republikan menerima tawaran itu? Welp, ia mengambil masa dua hingga tango.

Dan ini telah menjadi keadaan wacana. Ini satu perkara untuk tweet untuk menunjukkan perbezaan dalam bilangan atau sekeping data. Ia satu lagi untuk cuba menganalisis niat. Memang benar penutupan (mungkin) akan berakhir sekiranya Dewan Negara dan Dewan Perwakilan memberi Trump $ 5.7 bilion untuk tembok sempadan. Bukan satu fakta bahawa Trump meminta sesuatu dan Kongres memberi kepadanya perkara yang sama.

Inilah sebabnya mengapa pemeriksaan fakta pada umur Twitter adalah sukar. Sangat penting untuk memanggil dusta dusta, tetapi walaupun dengan peningkatan bilangan watak sukar untuk menangkap nuansa. Ejaan yang betul "pistol merokok" boleh disimpulkan dalam tweet, tetapi tidak ada benang yang cukup panjang untuk menjelaskan dasar imigresen. Namun media sosial telah menjadi forum untuk analisis semua perkara yang dikatakan Trump. Ia adalah tempat terbaik untuk bersaing dengan wacana tetapi salah satu tempat paling buruk untuk memilikinya. Twitter boleh menjadi bagus untuk menunjukkan perbezaan tetapi kurang mengagumkan apabila mendapat akar masalah. Jangan percaya saya? Cuba fakta-semak fakta-pemeriksaan fakta-semak.


Lebih Banyak KERETAIAN WIRED