Di manakah anda berada di Hari Fateful?


Ini adalah jawatan yang diterbitkan semula dari 9/11/11, ulang tahun ke-10 serangan 9/11. Di dalamnya saya memberikan ingatan saya di mana saya berada pada hari itu. Saya suka mendengar ingatan anda sendiri dalam komen.

Today menandakan ulang tahun ke-10 hari yang menyedihkan dalam sejarah negara kita, sehari ketika 2,740 orang Amerika dan 236 orang negara lain kehilangan nyawa mereka dalam serangan pengganas yang mengerikan.

Untuk generasi saya 11 September sering dibandingkan dengan Pearl Harbor, atau pembunuhan Kennedy dalam fakta bahawa jika anda bertanya kepada sesiapa di mana pada hari itu, mereka masing-masing akan mempunyai peringatan dan kisah mereka sendiri tentang apa yang berlaku kepada mereka pada 9 / 11.

Walaupun kita telah bernasib baik kerana kita tidak terkena serangan lain pada magnitud itu sejak hari itu, saya fikir ia adalah idea yang baik untuk tidak membiarkan diri kita melupakan seram yang dibebaskan sehingga kita dapat terus berhati-hati terhadap mereka yang membenci cara hidup kita, dan kebebasan yang kita nikmati di sini di Amerika.

11 September 2001

Sepuluh tahun yang lalu hari ini saya bekerja di syarikat yang sama yang saya kerjakan sekarang, tetapi pada waktu pejabat kami berada di bandar lain 10 batu dari tempat kami sekarang. Saya masih ingat untuk bangun pada hari September yang indah, melihat ke langit biru yang luar biasa dan memikirkan hari kejatuhan awal yang indah itu. Saya bersiap untuk bekerja seperti mana-mana hari lain.

Saya memandu ke pejabat, dan hanya melangkah ke jalan di mana saya bekerja sekitar jam 7:50 pagi ketika laporan pertama pesawat pertama memukul menara itu datang. Saya masih ingat stesen yang saya dengar memasuki siaran dengan beberapa laporan yang mengelirukan pesawat kecil yang memukul salah satu menara World Trade, dan mereka tidak pasti pada masa ini mengenai apa yang telah berlaku.

Saya masih ingat pada masa itu tentang kisah yang saya baca baru-baru ini tentang pesawat tentera yang telah terhempas ke bangunan kerajaan Empayar dalam kabus tebal semasa Perang Dunia II. Saya fikir sendiri bagaimana ia sepatutnya berlaku seperti yang berlaku di sini. Harus ada cuaca buruk atau kabut di New York, dan pesawat kecil pasti telah mendapat kursus atau mempunyai masalah dengan instrumen mereka.

Saya meletakkan kereta saya dan masuk ke bangunan pejabat saya dan pergi ke ruang pejabat gudang yang saya kongsi dengan 3-4 orang lain. Saya duduk di meja saya dan mula turun bekerja, menyemak e-mel saya. Beberapa minit kemudian, saya teringat salah seorang atasan saya yang masuk ke dalam bilik untuk memberitahu saya bahawa pesawat telah melanda menara kedua Pusat Dagangan juga. Saya masih ingat bahawa ini mungkin tidak lagi dikategorikan sebagai kemalangan. Kedua-dua menara World Trade Center telah dipukul. Ini adalah sejenis serangan! Tidak ada cara dua pesawat yang berasingan akan melanda menara kemalangan.

Bos saya memberitahu saya bahawa rakan sekerja saya berada di bilik persidangan depan menonton liputan di TV skrin besar jika saya mahu menyertai mereka.

Menonton The Towers Fall, The Pentagon Attack And Plane Crashes

Saya masuk ke bilik persidangan di mana seseorang telah menghidupkan salah satu daripada sekutu NBC tempatan. Mereka menunjukkan rakaman dari helikopter berita, menunjukkan asap mencurah keluar dari tingkap. Kita semua melihat seram sebagai bangunan merokok, dan kita bercakap tentang berapa ramai orang yang mungkin bekerja di bangunan tersebut. 20,000? 30,000? Berapa ramai yang sudah pun terbunuh dalam kebakaran?

Pada satu ketika kemudian, ia kelihatan seperti 20 minit atau lebih, ada berita bahawa terdapat lebih banyak pesawat yang dirampas, dan mungkin salah seorang daripada mereka telah terbang ke Pentagon. Ini perang. Siapa yang mahu melakukan ini? Pengganas? China / Rusia? Iran atau Iraq? Ia tidak masuk akal. Melihat ke sekeliling bilik semua orang hanya kelihatan terkejut di wajah mereka, cuba mencari apa yang dimaksudkan dengan semua ini.

Kami terus mengawasi sehingga sekitar pukul 10 pagi, tiba-tiba menara selatan mula runtuh. Saya dengar bunyi terdengar di dalam bilik di mana kita menonton liputan. Nampaknya hanya beberapa saat sahaja dan bangunan itu telah hilang sepenuhnya. Saya melihat seram dan tidak percaya seperti awan besar yang naik ke udara, dan saya menyedari bahawa ribuan orang mungkin hanya kehilangan nyawa mereka. Kami kemudian mendengar berita tentang pesawat lain yang runtuh di suatu tempat di Pennsylvania. Berapa banyak pesawat yang dirampas, dan berapa banyak lagi kemalangan yang akan kita lihat pada hari yang mengerikan ini?

Kami terus memerhatikan sebagai menara kedua terus merokok, dan kami tertanya-tanya jika ia akan jatuh juga. Berita melaporkan bahawa menara kedua kelihatan bersandar sedikit dan mungkin tidak stabil, dan kira-kira 1/2 jam kemudian menara utara jatuh juga. Saya masih ingat ramai orang yang terkejut dan seorang berkata "Oh Tuhan!". Yang lain telah tersedak. Kesemua mereka hidup terperangkap dalam sekejap.

Debu dan serpihan awan naik dari menara utara juga, dan ia hanya terkejut dan tidak percaya di dalam bilik pada apa yang baru saja berlaku.

Kami terus mengawasi liputan dalam keadaan sedih untuk sementara waktu, dan perlahan-lahan orang mula memfail keluar dari bilik untuk mencuba dan menyelesaikan beberapa kerja dan memproses apa yang baru saja terjadi.

Memproses Bencana

Pakaian Pemadam Kebakaran dari Pusat Dagangan Dunia

Saya masih ingat bekerja pada beberapa perkara pada hari itu, tetapi saya tidak dapat memberi tumpuan kepada apa-apa. Pada akhirnya saya masih ingat melayari laman web yang banyak mengenai laporan berita dan laporan berita tentang apa yang berlaku.

Saya meninggalkan kerja pada waktu biasa hari itu atau sedikit awal, dan kemudian pulang ke rumah untuk menonton laporan berita untuk mencuba dan memikirkan apa yang berlaku. Saya duduk di hadapan TV menonton berita sehingga jam pagi pagi. Saya mempunyai perasaan sakit di perut saya, saya tahu beribu-ribu nyawa telah hilang pada hari itu.

Keesokan harinya, saya tidak mahu bekerja, jadi saya memanggil sakit dan kemudian duduk di sofa sepanjang hari menonton liputan. Saya masih ingat bahawa mereka tidak tahu sepenuhnya apa yang telah berlaku, walaupun ada yang membuat spekulasi bahawa ia adalah serangan pengganas dari kumpulan-kumpulan Islam radikal.

Saya masih ingat berada di luar hari itu dan ia sangat pelik bahawa tidak ada pesawat yang terbang di atas kepala. Biasanya kami mendengar banyak pesawat di rumah tempat saya tinggal kerana kami berada di laluan penerbangan menuju lapangan terbang Minneapolis / St.Paul International. Kami tidak akan mendengar pesawat tersebut sekali lagi untuk beberapa waktu. Ia adalah senyap eery.

Saya juga ingat mendengar pada satu ketika bahawa sepupu saya yang tinggal dan bekerja di New York adalah OK. Dia telah berada di Manhattan pada hari itu, dan telah dapat melintasi salah satu jambatan untuk melepaskan pulau itu dan pulang ke rumahnya.

10 tahun kemudian

Selama bertahun-tahun kemudian, memikirkan hari itu masih memberi saya perasaan sakit di perut saya, memikirkan semua orang yang kehilangan nyawa mereka, dan ketakutan dan kesakitan yang mereka rasakan sebelum mereka meninggal dunia.

Musim panas lalu saya berada di New York City untuk bekerja dan berpeluang melawat tapak bencana Pusat Dagangan Dunia untuk kali pertama. Saya melihat lubang kosong di mana menara pernah berdiri, dan pembinaan di menara baru kerana ia berkembang. Menonton bangunan baru naik memberikan rasa harapan.

Daddy In Heaven

Semasa saya berada di sana, saya juga melawat sebuah muzium Pusat Dagangan Dunia di mana mereka rumah artifak, peringatan dan penghormatan kepada orang yang tersayang yang meninggal dunia hari itu.

Satu dinding mempunyai beribu-ribu gambar yang tergantung di atasnya, menunjukkan gambar orang yang hilang pada hari itu. Satu sekeping seni yang tergantung di dinding itu menarik perhatian saya. Ia adalah hati (lihat di atas).

Apabila saya melihat apa yang dikatakannya ia membawa air mata ke mata saya. Ia adalah dari seorang budak kecil bernama Kevin yang telah kehilangan ayahnya pada hari itu. Dia membuat hati baginya, dengan harapan dia mempunyai "masa yang hebat di syurga". Itu benar-benar membawa impak manusia hari ini untuk saya.

Mazmur 46: 1-3 Allah adalah perlindungan dan kekuatan kita, pertolongan yang selalu ada dalam kesulitan. Oleh itu, kita tidak akan takut, walaupun bumi memberi jalan dan gunung-gunung jatuh ke tengah laut, walaupun perairannya bergemuruh dan buih dan gunung-ganang gempa dengan lonjakannya.

Walaupun masa seolah-olah menyembuhkan luka ke tahap tertentu, kami akan sentiasa mempunyai bekas luka di hati kita dari hari itu, yang akan kita ingat sehingga kita mati.

Di manakah anda pada 11 September? Adakah anda di atau berhampiran New York City pada hari itu? Di manakah anda ketika anda mendengar, dan apakah peringatan anda pada hari itu? Ceritakan kisah anda dalam komen.