Angkasawan NASA Menyediakan untuk Misi Stesen Angkasa Ditandai oleh Perubahan


The Stesen Angkasa Antarabangsa akan mencapai titik menarik dalam sejarahnya pada ulang tahun ke-20 pendudukan manusia yang berterusan disebabkan oleh program kru komersial.

Pada Oktober 2020 (sebelum ulang tahun pada 2 November), veteran ruang dua kali NASA, Chris Cassidy akan meninggalkan kompleks mengasyikkan di Rusia Soyuz dengan rookie Rusia angkasawan Nikolai Tikhonov dan Andrei Babkin. Ketiga, yang terdiri daripada kru Ekspedisi 62/63, dijangka terbang pada bulan April dan tinggal kira-kira lima bulan, walaupun tarikh selalu tertakluk kepada penjadualan yang kompleks. Perjalanan mereka akan menjadi antara yang terakhir dalam corak operasi stesen angkasa lepas.

Buat masa ini, NASA menghantar angkasawannya ke orbit dengan membeli tempat duduk di kapal angkasa Rusia Soyuz. Sudah semudah itu sejak ulang alik ruang bersara pada tahun 2011. NASA dan rakan kru komersil A.S. telah bekerja selama bertahun-tahun untuk mendapatkan kapal angkasa Boeing Starliner dan SpaceX Crew Dragon bersedia untuk membawa angkasawan. Masalah teknikal, pendanaan dan program telah menangguhkan matlamat setakat ini, tetapi NASA berharap agar kenderaan itu siap pada bulan-bulan mendatang. Soalan besar adalah ketika.

Berkaitan: Stesen Angkasa Antarabangsa pada 20: Sebuah Foto Lawatan

Cassidy dan kawan-kawannya mungkin mendapati diri mereka sendiri pada satu ketika dalam misi mereka, menunggu kenderaan krew komersial untuk membawa lebih banyak syarikat. Ada kemungkinan kenderaan-kenderaan ini dapat berjalan dan pada malam sebelum ulang tahun November – atau sekali lagi, mungkin tidak.

Cassidy berkata bahawa pekerjaan berterusan stesen angkasa itu bermula pada tahun 1999 di bawah arahan sesama Tentera Laut SEAL, Bill Shepherd. Dan Cassidy menyatakan dia akan berada di orbit sehingga malam ulang tahun itu sendiri. "Kami berdua berada di buku harian selama 20 tahun, dan itu sangat keren," katanya dalam temu bual pada hari Khamis (7 Nov).

Misi Gembala menandakan perubahan besar dalam operasi stesen angkasa, dan juga akan Cassidy. Cassidy adalah (setakat ini) angkasawan NASA yang terakhir dijadualkan untuk penerbangan Soyuz, walaupun lebih banyak dijangka datang walaupun selepas krew komersial dimainkan. NASA masih mahu para angkasawannya mempunyai pengalaman dalam kenderaan Rusia, dan sebaliknya.

Namun, dalam persidangan berita yang disiarkan awal Khamis lalu, Cassidy berkata anak kapalnya hanya berfokus untuk melakukan pekerjaan terbaik di tengah-tengah perubahan dan ketidakpastian, walaupun hanya tiga dari mereka di stesen angkasa untuk jangka waktu yang panjang.

Ketika para kru cenderung untuk melakukan, ketiga-tiga mereka bekerja rapat untuk mencari humor walaupun dalam persiapan untuk misi yang serius, seperti Cassidy yang berkaitan dengan anekdot dari latihan hari sebelum persidangan berita. Para angkasawan bekerja di makmal realiti maya yang mensimulasikan spacewalk, bersama dengan operasi robot. Cassidy menanyakan bagaimana dia mengatakan "pelepasan" dalam bahasa Rusia kerana dia ingin bercakap tentang berapa banyak bilik yang ada di antara Canadarm2 dan objek lain.

"Mereka memberitahu saya satu perkataan, dan kemudian satu lagi perkataan," Cassidy teringat. "Saya fikir dan (saya menyedari) itu adalah 'pelepasan' untuk barangan jualan (di kedai), bukan pelepasan untuk struktur, kemudian kami menggeletar dan mempunyai beberapa humor mengenai bagaimana Andrei suka item jualan. "Guys, saya sibuk di sini." "Https://www.space.com/"

Angkasawan NASA Chris Cassidy mengkaji ruang angkasa yang bocor manakala angkasawan Eropah, Luca Parmitano memakainya untuk spacewalk selepas kejadian itu.

(Kredit imej: NASA)

"Sedia untuk sebarang kontingensi"

Cassidy adalah seorang veteran dari dua ruang angkasa yang penting. Semasa misi ulang alik misi STS-127 pada tahun 2009, krewnya menyampaikan kemudahan terdedah Modul Eksperimen Jepun ke Stesen Angkasa Antarabangsa. Dia melakukan dua spacewalks sebagai sebahagian daripada misi yang sibuk. Tetapi ia adalah Expedition 35/36 pada tahun 2013 yang membawa kunjungan luar biasa yang paling mengasyikkan.

Pertama, Cassidy dan NASA crewmate Tom Marshburn membaiki kebocoran ammonia pada Mei 2013 di luar stesen angkasa. Kebocoran telah mengancam untuk melepaskan kompleks cecair penyejukan penting yang mengorbit dan arahan luar jangka yang diperlukan dihantar dari tanah ke alamat.

Dua bulan kemudian, Cassidy sedang bekerjasama dengan agensi Angkasa Angkasa Eropah, Luca Parmitano semasa spacewalk apabila Ruang angkasa angkasawan Itali tiba-tiba membangun kebocoran yang memenuhi topi keledar Parmitano dengan air. Dalam keadaan yang berpotensi maut, Parmitano tidak dapat bercakap kerana airnya. Cassidy menyampaikan isyarat tangan dari beliau semasa tekanan di udara, kru stesen angkasa lepas dan Kawalan Misi NASA ditarik bersama untuk membawa Parmitano dengan cepat, dan spacewalk berakhir dengan selamat.

Ketika ditanya dalam wawancara apa yang dia pelajari dari pengalaman ini, Cassidy berkata, "Kebocoran buruk." Berpaling serius, beliau berkata pelajaran sebenar adalah untuk meneruskannya latihan sebagai Navy SEAL dan angkasawan NASA untuk menjadi "bersedia untuk sebarang kontinjensi yang berlaku."

"Anda tidak tahu apa perkara aneh yang akan berlaku, tetapi kami mengamalkan semua situasi pelik yang anda boleh fikirkan," katanya. Kunci untuk mengatasi kontinjensi ini adalah komunikasi, katanya, antara para angkasawan dan kawalan misi di lapangan.

"Itulah yang saya fikir, menjadikan pasukan NASA sebagai pasukan yang berkesan, seperti pasukan yang berkesan dalam dunia perniagaan," kata Cassidy. "Anda melakukan perkara-perkara asas, dan anda akan berjaya. Itulah falsafah yang saya bawa ke misi ini."

Dalam sidang akhbar, Cassidy berkata tidak ada perubahan sebenar bagaimana angkasawan dilatih untuk angkasa lepas sejak dia tiba sebagai angkasawan angkasawan pada tahun 2004. Mereka terus mengamalkan prosedur di kolam besar di NASA Johnson Space Centre yang dikenali sebagai Makmal Kejantanan Neutral, serta dalam latihan tablet dan dalam realiti maya. Angkasawan angkasa angkasa biasanya dilatih dengan kemahiran generik untuk spacewalking dan kemudian diberikan arahan untuk tugas-tugas tertentu lebih dekat dengan tarikh penerbangan mereka, atau apabila kejadian luar jangka berlaku.

Walau bagaimanapun, Cassidy menunjuk kepada spacewalks Alpha Magnetic Spectrometer akan datang sebagai lawatan khas yang menarik. Cassidy terlibat dalam membangunkan prosedur untuk spacewalks ini, yang menggunakan alat unik yang dibuat untuk instrumen perkara gelap yang pada asalnya tidak dirancang untuk menjalani pembaikan orbit. Menurut kenyataan NASA, ruang angkasa yang akan datang adalah yang paling kompleks agensi telah mengambil sejak membaikpulih dan menaik taraf Teleskop Angkasa Hubble untuk kali terakhir pada tahun 2009.

Cassidy membandingkan kerumitan pembaikan untuk cuba membongkar sebahagian daripada enjin kereta sambil memakai sarung tangan yang besar. "Sangat menyenangkan untuk melihat jurutera berfikir tentang beberapa idea, dan kemudian meletakkannya ke dalam perkara mekanikal yang boleh kita amalkan," katanya.

Selepas misi yang akan datang di ruang angkasa, Cassidy berkata dia tidak pasti jika dia akan menjadi salah seorang angkasawan yang diminta pergi ke bulan. NASA kemungkinan akan memilih yang pertama Kru angkasawan Artemis pada akhir 2020 atau awal 2021 untuk memulakan latihan untuk misi bermula dengan pendaratan 2024 yang dirancang, katanya, dan pada masa itu dia akan menamatkan penerbangan stesen angkasa dan memulakan pemulihan kesihatan yang lama di Bumi. "Saya tidak nampak diri saya berada di salah satu kru awal," katanya, walaupun dia meninggalkan kemungkinan untuk membuka misi masa depan jika waktu itu berfungsi.

Ikuti Elizabeth Howell di Twitter @howellspace. Ikut kami di Twitter @Spacedotcom dan seterusnya Facebook.

Semua Mengenai Holiday Space 2019

(Kredit imej: Semua Tentang Ruang)